Images

Kisah si tetangga

Hari ini gue boseeeennnn banget karna gak ada kegiatan di luar ato jalan gituh. Liburan semester soalnya. Maghriban juga masih lama ni soalnya gue lagi puasa buat mbayar utang Ramadhan kemarin.Bingung deh walhasil mau ngapain.

Gue akhirnya ngelamun dan jadi kangen waktu gue masih kecil. Main bareng ama tetangga sebelah rumah. Sayangnya kita berbeda alat kelamin gender, jadi males aja gitu udah pada gede – gede ini kudu mainan gundu ato manjat pohon kayak dulu.

Ngomongin tetangga gue, jadi inget ama adeknya. Kita sebut saja Sofwan. Kejadian ini kebetulan gue gak lagi ada di TKP karena kudu sekolah, cuma mama gue aja yang ada disitu karena kebetulan hari Sabtu PNS kan libur gituh. Gue cuman diceritain mama tentang peristiwa yang terjadi di pagi sabtu.

Jadi, ceritanya begini. Mama gue yang rajin dan suka jogging lagi berkebun di pagi Sabtu sekitar pukul Sembilan pagi waktu Indonesia tengah, tau – tau si mama dikejutkan oleh kedatangan anak kecil berumur kurang dari 5 tahun pulang ke rumah yang terletak persis di sebelah hunian gue. Refleks, mama gue nengok ke sebelah dan akhirnya nanya gitu ke anak kecil yang ternyata si Sofwan.

Mama : sof, ko udah pulang?

Sofwan : iya

Mama : memangnya ada apa sof pulang cepet?

Sofwan : ini. . nanana na encet. .

Mama : *mama bengong

(well, waktu mama ceritain ke gue, gue kirain si Sofwan lagi nyanyiin lagu yang baru diajarin di TK nya gitu trus cerita ama mama gue kalo dia baru bisa nyanyi itu lagu)

Sofwan : *bengong juga karena gak tau kudu ngomong apa

Mama : Hah? Apa itu sof?

Sofwan : Ini nih. .Na-na-na-na-en-cet (dia ampe menekan kan kata per kata sambil manggut – manggut)

Mama : kenapa sof? Tante gak ngerti

(well, kayaknya mama gue salah banget deh bersikeras mewawancarai anak kecil berumur kurang dari 5 tahun)

Sofwan : (Memegang celananya di bagian pantat sambil narik – narik kainnya terus diremes - remes) Na-na-na-na-en-cet

Mama : oohhh. . .(kayaknya mama gue ngerti) celananya kegencet?

Sofwan : Bukan!

Mama : Pantatnya kegencet?

Sofwan : Bukan!(nadanya meninggi , kayaknya udah naik pitam!) Na-na-na-na-en- cet!(sambil menunjuk bagian pantatnya)

Mama : apaaa?

Gituuu terus ampe setengah abad.

Yang gue kasian si Sofwan nya. Kenapa gue kasian? Nanti tau sendiri laaaah. . .

Setelah lebih dari 45 menit mama gue akhirnya bener – bener (kalo gue bilang bener – bener berarti emang bener) paham. Nanana na encet bukan lah lagu yang baru diajarkan guru - guru TK kepada Sofwan trus dia nyanyiin di depan mama gue. Tapi kata – kata keramat itu berarti = Celananya kena mencret!!! Ya Allah. .*tepok jidat

Yang gue kasian adalah Sofwan kan mencret di celana, gak langsung masuk rumah tapi kudu ngejawab pertanyaan mama gue sampe lebih dari 45 menit dan celananya yang kena mencret itu sempet dia pegang – pegang dan remes – remes. Gue gak ngebayangin gimana gitu isi dalem celananya setelah mendapat perlakuan tersebut. Ckck. Well, itulah hidup, terkadang kita harus merelakan sesuatu pergi *gak nyambung

Pelajaran dari cerita tersebut :

1. Terkadang kita harus memahami sesuatu atau seseorang lebih ekstra. Jangan langsung menyimpulkan apa pun dari yang tersurat, karena setiap orang menyampaikan sesuatu dengan caranya masing – masing yang pasti BERBEDA J

2. Jangan bersikeras mengintrogasi anak kecil berumur kurang dari lima tahun karena cuman buang – buang waktu!

3. Kalau lo mencret di celana lebih baik cepetan bersihin dan langsung ganti celana! Jangan pake diremes – remes segala.

2 comments:

Hamster

Photobox with Lia

Photobox with Lia